Home » Kriminal & Hukum » Cinta Lama Bersemi Kembali, Istri Bunuh Suami
Rekonstruksi kasus Istri bunuh suami di Jembatan Jumrah Rohil

Cinta Lama Bersemi Kembali, Istri Bunuh Suami

Sumatratimes.com – Kasus istri membunuh suami di Jembatan Jumrah, Rohil, ini merupakan kasus 2017 silam. Tapi kasus rumah tangga yang berakhir secara tragis ini baik buat di baca dan disimak.

Cinta lama bersemi kembali, membuat Manotar Marojahan Sumamora, warga Rimba Melintang, Rohil, tewas ditangan istri, Martiana Parangin Angin (31).

Martiana tidak sendirian melakukan pembunuhan. Ia dibantu mantan suami pertamanya, Ahmad Jais Hasibuan (42), dan Abu Syofian.

Rekontruksi pembunuhan digelar Polisi dan Kejari Rohil di Jembatan Jumrah, Kecamatan Rimba Melintang, Rokan Hilir (Rohil). Motif istri korban, otak pembunuhan disebabkan kesal sering menghabiskan jerih payahnya selama ini. Selain itu juga ddisebabkan cinta lama bersama Ahmad Jais Hasibuan bersemi kembali.

Rekonstruksi dilaksanakan Kamis (26/1/17), otak pembunuhan, Martiana Parangin Angin (31) dibantu Ahmad Jais Hasibuan (42), dan Abu Syofian memerankan beberapa adegan, memakai rompi orange.

Rekontruksi waktu itu dipimpin Kasat Reskrim AKP Awaluddin, dihadiri Kanit II Iptu Raflita Ginting, KBO Iptu Zulmar dan dihadiri pihak Kejaksaan Rohil Maruli Sitanggang, Sulestari serta Penasehat Hukum tersangka, Sartono SH dan Kalna Siregar SH, beserta puluhan personel dari Polres Rohil.

Rekonstruksi diawali perencanaan pembunuhan dilakukan di Baganbatu yang digelar di depan Polsek Rimba Melintang disini terjadi 30 adegan.

Dari pembicaraan antara pelaku Martiana dan Ahmad Jais yang juga mantan suaminya ini pelaku Martiana menyatakan mengaku kesal terhadap korban yang terus menghabisi hasil jerih payahnya selama ini dan pelaku ingin mengajak pelaku Ahmad Jais untuk menghabisi korban Manotar yang masih suaminya.

Dalam pertemuan ini pelaku Martiana berkata jika Ahmad Jais tak mau bantu, biar dirinya saja yang bunuh.

Kasat Reskrim AKP Awaluddin disela rekonstruksi kepada wartawan menyatakan rekonstruksi ini dilakukan untuk pembuktian yang dilakukan oleh ketiga tersangka atas perbuatan menghilangkan nyawa orang lain secara berencana kepada jaksa untuk dibawa ke persidangan.

Sementara untuk motif pembunuhan ini akibat hubungan Cinta Lama Bersemi Kembali (CLBK) antara pelaku Martiana dan Ahmad Jais yang dulu pernah hidup berumah tangga.

Ketiga tersangka ini dijerat pasal 340 dan 338 KUHP tentang pembunuhan berencana yang menghilangkan nyawa orang lain secara berencana dengan ancaman maksimal seumur hidup.

“Akibat perbuatan ketiga tersangka ini mereka dikenai pasal 340 dengan ancaman minimal 20 tahun, maksimal seumur hidup,” pungkas AKP Awaluddin.

Pelaku Martiana yang ditemui mengaku menyesal setelah membawa korban ke Bagansiapiapi hingga terjadi pembunuhan ini, sedangkan pelaku Ahmad Jais mengaku menyesal dan tanpa banyak kata yang terucap dari mulutnya. (sumber: riaupembaruan.com)

 

Redkasi: Amran

x

Check Also

Ibu Seret Anak Di Gampong Pie, Aceh, Ditahan Polisi 

Sumatratimes.com – Video seorang ibu menyeret anak kandungnya yang masih berusia 3 tahun di Gampong Pie, Kecamatan ...