Home » Berita Internasional » ISIS Umumkan Abu Ibrahim al-Hashimi Pengganti Abu Bakr al Baghdadi
Abu Bakar al-Baghdadi

ISIS Umumkan Abu Ibrahim al-Hashimi Pengganti Abu Bakr al Baghdadi

Sumatratimes.com – Kelompok teroris ISIS mengkonfirmasi kematian pemimpin Abu Bakr al-Baghdadi sekaligus mengumumkan penggantinya melalui pesan audio.

Dikutip dari CNN, 1 November 2019, dalam pesan audio pada Kamis yang dirilis media ISIS, al-Furqan, ISIS mengumumkan pemimpin baru bernama Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi, setelah pemimpinnya al Baghdadi tewas dalam serbuan pasukan komando Amerika Sabtu kemarin.

Pesan hari Kamis disuarakan oleh juru bicara baru ISIS, Abu Hamza al-Qarshi. Dia menggantikan mantan juru bicara Abu Hasan al-Muhajir, yang dibunuh oleh pasukan AS di dekat Jarablus di Suriah utara, kata seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri AS pada Senin.

“Amerika, jangan senang dengan pembunuhan Sheikh al-Baghdadi,” kata juru bicara baru ISIS dalam rekaman itu yang beredar di Telegram. “Apakah kalian tidak menyadari bahwa Negara saat ini tidak hanya di ambang pintu Eropa dan di pusat Afrika, itu tetap dan berkembang dari timur ke barat.”

Pentagon merilis video dan gambar penyerbuan al Baghdadi untuk umum pada hari Rabu, yang menunjukkan pasukan AS menembakkan senjata kecil dari berbagai lokasi saat helikopter mereka mendekati kompleks Baghdadi.

Video dari drone juga menunjukkan serangan udara yang dilakukan oleh jet tempur F-15 AS dan MQ-9 Reaper Drone untuk meledakkan situs setelah dibersihkan.

Komandan Komando Pusat AS, Jenderal Frank McKenzie, mengatakan pada hari Rabu bahwa Baghdadi “merangkak ke dalam lubang dengan dua anak kecil dan meledakkan dirinya sendiri sementara orang-orangnya tetap di tanah” selama operasi Sabtu malam.

McKenzie mengatakan DNA yang digunakan untuk mengkonfirmasi identitas Baghdadi berasal dari sampel yang dikumpulkan selama penahanan sebelumnya di Camp Bucca di Irak.

Pengumuman ISIS mengatakan bahwa al-Baghdadi telah digantikan sebagai pemimpin oleh Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi, yang diidentifikasi sebagai “emir orang-orang beriman” dan “khalifah,” menurut New York Times.

Hampir tidak ada yang diketahui publik tentang al-Quraishi, termasuk nama aslinya, dan para analis kontraterorisme berupaya untuk mencoba mencari tahu siapa dia.

Pengumuman, dalam rekaman berdurasi tujuh menit 37 detik, ditambah dengan peringatan kepada Amerika Serikat untuk tidak menertawakan pembunuhan al-Baghdadi.

“Jangan senang Amerika, atas kematian Syekh al-Baghdadi, dan jangan lupa cawan kematian di tangannya, semoga Tuhan menerimanya,” kata pengumuman ISIS.

Kelompok ISIS dalam rekaman tersebut berbicara tentang murid-muridnya dan ekspansi di luar Timur Tengah, bahkan ketika wilayah intinya di Irak dan Suriah kandas. “Apakah Anda tidak melihat Amerika bahwa Negara (ISIS) sekarang di ambang pintu Eropa dan Afrika Tengah?”

Catatan transfer kawat dan kesaksian pejuang yang ditangkap di Republik Demokratik Kongo menunjukkan bahwa ISIS telah mendirikan basis operasi di negara Afrika Tengah.

Pengumuman tersebut menyiratkan bahwa hierarki ISIS telah bermusyawarah untuk membahas penerus dan menyarankan bahwa ia telah dipilih sendiri sebelumnya oleh al-Baghdadi.

“Syekh mujahidin setuju, setelah berkonsultasi dengan saudara-saudara mereka dan bertindak atas rekomendasi Abu Bakr al-Baghdadi, untuk berjanji setia kepada syekh dan mujahid, ulama, pelaku dan penyembah Abu Ibrahim al-Hashimi al-Quraishi,” kata pengumuman ISIS. (sumber: tempo.co)

 

Redaksi: Amran

x

Check Also

Tuan Guru Besilam Syekh H Hasyim Al-Syarwani Berpulang ke Rahmatullah

Sumatratimes.com – Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un. Kabar duka datang dari Besilam, Langkat, Sumatera ...