Home » Berita Utama » Cara ICAC Melakukan Pembersihan Korupsi di Hong Kong
Dede Farhan Aulawi

Cara ICAC Melakukan Pembersihan Korupsi di Hong Kong

Komisi Pemberantasan Korupsi-nya Hong Kong, yang bernama ICAC mulai beroperasi sekitar 45 tahun yang lalu. Komisi tersebut telah berhasil mentransformasikan Hong Kong menjadi kota yang lebih jujur dan menjadi pusat keuangan internasional.

Dalam buku ‘A Modern History of Hong Kong (2004)’, Steve Tsang, seorang profesor studi Cina di University of Nottingham, menggambarkan ICAC sebagai ‘salah satu hadiah perpisahan terbaik dari pemerintah kolonial’, yang ‘membuat dampak psikologis yang tepat pada khalayak ramai’.

Dalam sebuah perbincangan ringan dengan Pembina PDK Kosgoro Jawa Barat, Dede Farhan Aulawi di Jakarta, Senin ( 7/10 ), mengatakan ICAC memiliki pengaruh yang besar dan sangat dipercaya publik. Meskipun sebelumnya pernah juga diterpa fitnah, dimana dikabarkan mantan kepala ICAC Timothy Tong Hin-Ming pada 2012 dituduh menyalahgunakan dana publik selama masa jabatannya.

Termasuk ada juga pengaduan – pengaduan yang berkaitan dengan dugaan pelanggaran dan penyalahgunaan kewenangan yang dilakukan oleh pegawai ICAC. Pada tahun-tahun awal berdirinya ICAC, fokusnya terletak pada korupsi di tubuh kepolisian.

Neil Maloney, seorang ekspatriat Inggris yang bergabung dengan kepolisian Hong Kong pada tahun 1969 sebelum menjadi penyelidik ICAC pada tahun 1974, mengenang bahwa setiap kantor polisi memiliki ruang khusus untuk seorang ‘kolektor’, yang tugas satu-satunya adalah membeli draft bank untuk mengirim suap ke akun lokal dan luar negeri.

Neil Maloney pernah mengatakan bahwa dulu orang-orang yang bergabung di kepolisian dan pemerintahan bisa korupsi, tetapi sekarang Hong Kong memiliki anak – anak muda yang bekerja di pemerintahan dalam masyarakat yang bebas korupsi.

Selama tahun-tahun awal ICAC, banyak pegawai pemerintah dan petugas polisi membenci komisi tersebut karena merasa kehilangan uang tambahan. Lalu Gubernur Hong Kong saat itu membuat keputusan berani yang mengejutkan ICAC, yaitu mengampuni kasus korupsi yang terjadi sebelum 1977 melalui amnesti parsial.

Setelah amnesti parsial 1977, perhatian ICAC beralih ke perilaku ilegal dalam layanan pemerintahan, dan kemudian sektor swasta. Hong Kong saat ini menjadi pusat keuangan internasional dan telah menerima investasi lebih dari HK $ 82 miliar, karena adanya kepercayaan publik terhadap cara kerja dan integritas ICAC.

Mandat ICAC untuk menemukan dan menyelidiki korupsi di Hong Kong telah menjadikan daerah paling bebas korupsi di dunia. Oleh karena itu saat ini, ICAC sering dijadikan rujukan dalam pendidikan anti korupsi. (rilis)

 

Editor : Amran

x

Check Also

Di Indonesia, 466.859 Orang Positif HIV/AIDS

Jakarta – Situasi penyebaran HIV/AIDS di Indonesia seperti dilaporkan oleh Ditjen P2P, Kemenkes RI, tanggal 27 ...