Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Home » Berita Internasional » Negara Israel Pembunuh Anak-Anak Terbanyak Di Dunia
Tentara Israel menangkap anak-anak Palestina.

Negara Israel Pembunuh Anak-Anak Terbanyak Di Dunia

 

NEW YORK – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menempatkan Israel sebagai salah satu negara yang masuk daftar hitam pembunuh anak terbanyak di dunia.

Dikutip dari sindonews.com, laporan yang dikeluarkan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres ini merupakan data kematian anak sepanjang tahun 2018.

Menurut laporan tersebut, sepanjang tahun 2018 lalu saja, Israel membunuh 59 anak Palestina. Laporan Guterres disampaikan kepada Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat, 26 Juli 2019, waktu New York.

Anak-anak Palestina di bawah senjata tentara Israel.

Laporan itu menyebutkan bahwa korban anak-anak Palestina disebabkan Israel, terutama tentaranya. Angka kematian anak tahun 2018 itu merupakan yang tertinggi selama empat tahun terakhir.

Selain 59 anak Palestina terbunuh, laporan Gutteres juga menyatakan, pada 2018 itu, 2.756 anak-anak lainnya terluka. Belum diketahui berapa total kematian anak-anak Palestina selama konflik dengan negara zionis Israel berlangsung.

Guterres mendesak Israel untuk segera menerapkan tindakan pencegahan, dan perlindungan untuk mengakhiri penggunaan kekuatan yang berlebihan.

“Saya mengutuk meningkatnya jumlah korban anak-anak, yang seringkali merupakan akibat dari serangan di daerah-daerah padat penduduk dan terhadap infrastruktur sipil, termasuk sekolah dan rumah sakit,” kata Guterres, dalam laporannya.

Laporan disusun Utusan PBB untuk Anak-Anak dan Konflik Bersenjata, Virginia Gamba, dan diterbitkan atas nama Guterres.

Seorang anak Palestina di bopong akibat ditembak tentara Israel.

Mengutip Reuters, Minggu (28/7/2019), laporan Guterres tidak menyebabkan mereka yang terdaftar untuk bertindak. Namun, hal itu memalukan pihak-pihak yang terlibat konflik dengan harapan mendorong mereka untuk berhenti membunuh anak-anak.

Para diplomat PBB mengatakan Israel telah memberikan tekanan, dalam beberapa tahun terakhir, dalam upaya untuk menjauhi daftar hitam PBB, tetapi tidak berhasil.

Lebih lanjut, laporan Guterres juga menyoroti Afghanistan. Konflik di Afghanistan sampai saat ini menyebabkan 3.062 anak-anak terbunuh dan terluka.

Selanjutnya, Suriah sebagai tempat serangan udara, bom barel, dan amunisi cluster, yang mengakibatkan 1.854 anak jadi korban tewas dan luka, sejak konfilk berlangsung.

Kemudian, Yaman di mana pertempuran antara Tentara Koalisi Arab, yang dipimpin Arab Saudi, dengan pemberontak Houthi, telah menyebabkan lebih dari 1.100 anak menjadi korban luka-luka dan tewas.

 

Editor : Amran

x

Check Also

Pantau Situasi Uighur, Turki Siap Kirim Tim Pengamat

  ANKARA – Turki mengumumkan tengah bersiap untuk mengirim ‘Tim Pengamat’  ke provinsi terbarat China, ...